Gubernur Malut Abdul Gani Kasuba Bakal Didakwa Terima Gratifikasi Rp99 Miliar

Berkas perkara korupsi kepengurusan izin nikel yang menyeret Gubernur non-aktif Maluku Utara (Malut), Abdul Gani Kasuba siap disidangkan di Pengadilan Negeri Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Ternate.

Tim jaksa dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) akan mendakwa Abdul Gani atas penerimaan gratifikasi senilai Rp99 miliar dan suap senilai Rp5 miliar.

Tim jaksa mendakwa dengan penerimaan suap senilai Rp5 Miliar dan USD60 ribu disertai penerimaan gratifikasi senilai Rp99,8 Miliar dan USD30 ribu, kata Kabag Pemberitaan KPK, Ali Fikri di Gedung Merah Putih KPK, Rabu (8/5/2024).

Untuk selanjutnya, penahanan Abdul Gani bakal dilakukan oleh pihak pengadilan.

Penahanan tterdakwa sepenuhnya menjadi wewenang Pengadilan Tipikor dan belum dilakukan pemindahan daerah penahanan, ucap Ali.

Sementara itu, untuk jadwal sidang perdana, KPK masih menunggu penetapan dari majelis joker123 gaming hakim Pengadilan Tipikor Ternate.

Dalam perkara ini, Gubernur Malut Abdul Gani Kasuba sudah diatur menjadi tersangka kasus kepengurusan tambang nikel di Maluku Utara. Abdul Gani diduga menerima Rp2,2 miliar atas korupsi ini.

KPK menyita uang tunai Rp725 juta dari sempurna Rp2,2 miliar saat menangkap Gubernur Maluku Utara Abdul Gani Kasuba Cs.

Uang itu diterapkan Gubernur Malut Abdul Gani Kasuba untuk menginap di hotel dan pembayaran dokter gigi.

Konstruksi Kasus

Wakil Ketua KPK Alexander Marwata membeberkan kontruksi kasus yang menjerat Abdul Gani Kasuba. Berdasarkan Alex, Abdul Gani ikut serta serta dalam menetapkan kontraktor yang akan dimenangkan dalam lelang proyek di Maluku Utara.

Abdul Gani Kasuba memerintahkan Kadis Perumahan dan Pemukiman Adnan Hasibuan, Kadis PUPR Daud Ismail, dan Kepala Badan Pelayanan Pengadaan Barang dan Jasa (BPPBJ) Ridwan Arsan untuk memperkenalkan bermacam-macam proyek di Maluku Utara.

Adapun besaran bermacam-macam nilai proyek infrastruktur jalan dan jembatan di Pemprov Maluku Utara menempuh pagu anggaran lebih dari Rp500 miliar dari APBD. Dari proyek-proyek tersebut, Abdul Gani Kasuba menetapkan besaran setoran dari para kontraktor.

Selain itu, Abdul Gani Kasuba juga setuju dan meminta Adnan Hasibuan, Daud Ismail, dan Ridwan Arsan untuk memanipulasi progres pekerjaan seolah-olah sudah selesai di atas 50 persen agar anggaran bisa langsung dicairkan.

Di antara kontraktor yang dimenangkan dan mengungkapkan kesanggupan memberikan uang yakni Kristian Wuisan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *